Home » Prabumulih » PHRZ 4 Undang Masyarakat dan Tim UNSRI Sosialisasi Rumah Retak di Kelurahan Payuputat Prabumulih

PHRZ 4 Undang Masyarakat dan Tim UNSRI Sosialisasi Rumah Retak di Kelurahan Payuputat Prabumulih

Array

Warga kelurahan payuputar saat sosialisasi (foto Andy)

Prabumulih,Gemasumsel.news – PHRZ 4 Gelar sosialisasi rumah retak di Kelurahan Payuputat di Kecamatan Prabumulih Barat, di Gedung Patra Ria, Komperta kota Prabumulih kemaren.

Dalam acara itu masyarakat di Kelurahan Payuputat di undang oleh PHRZ4 dan mereka sangat berharap adanya, kompensasi akibat dampak moving alat berat PHRZ 4 melalui Kelurahan Payuputat

Di acara itu PHRZ 4 juga mengundang Tim Independen UNSRI setelah sebelumnya telah melakukan kajian di Kelurahan Payuputat. Dan, memaparkan hasil kajiannya di depan Manajemen PHRZ 4 dan lapisan masyarakat Kelurahan Payuputat

Rosidawani ST MT, Perwakilan Tim Independen UNSRI membeberkan, hasil kajiannya selama 2,5 bulan dilakukan sejak Desember 2023 di Kelurahan Payuputat.

Melalui pengambilan data dan sampel, beserta turun ke lapangan. Kesimpulannya, retaknya rumah di Kelurahan Payuputat tidak disebabkan kegiatan moving alat PHRZ melintasi jalan di Kelurahan Payuputat.

Tetapi, hasil kajian dilakukan terhadap 150 rumah warga di Kelurahan Payuputat di sebabkan struktur tanah dan juga bangunan bukan karena, moving alat berat milik PHRZ 4,” kata dia.

Disinggungnya, soal penyebab getaran bisa mempengaruhi atau menyebabkan keretakan. Menurutnya, hal itu bisa saja terjadi. “Tetapi, getarannya harus besar. Kalau kasus di Kelurahan Payuputat, getaran diakibatkan moving alat milik PHRZ 4 kecil dan tidak signifikat menyebabkan keretakan rumah di Kelurahan Payuputat,” katanya

Staff Ahli Pemkot Prabumulih, Mulyadi Karoman SPd MSi menjelaskan, lewat paparan Tim Independen UNSRI bisa memberikan pemahaman kepada lapisan masyarakat di Kelurahan Payuputat.

Sebab sosialisasi rumah retak ini, bisa memberikan solusi kepada masyarakat, dan perusahaan bisa mengambil langka yang tepat untuk bisa menyelesaikanya.

Masih kata dia, apalagi Tim Independen UNSRI ini telah bekerja secara baik dan sudah dipaparkan hasilnya dan diberikan kesimpulan penyebabnya,” ujarnya

Sementara itu Senior Manager PHRZ 4 Field Adera, Adam memohon support kegiatan migas di wilayah operasi dan produksinya.

Sebab keberadaan Field Adera, bisa mendukung dan meningkatkan perekonomian masyarakat dari sektor migas,”imbuhnya

Menurutnya melalui kegiatan sosialisasi rumah retak ini, harapnya ada solusi lewat musyawarah bersama masyarakat. “Ini ada Tim Independen UNSRI, telah kita terjunkan dan melakukan kajian dan hasil akhirnya akan di paparkan kepada masyarakat di Kelurahan Payuputat ini ,” pungkasnya.

Sementara itu salah satu warga Andre (56) mengaku dirinya tetap bersikukuh ingin adanya kompensasi atau ganti rugi dari perusahaan tersebut dan tidak menerima hasil penelitian dari tim UNSRI . (and)

Berita Terkait

Berita Lainnya

Peduli Pendidikan Pratin Puramekar Sumbang Seragam Olahraga Siswa Didik

Anderi Pratin Pekon Puramekar saat kegiatan penyerahan seragam olahraga (foto gsn) Lampung Barat Gemasumselnews- Penyerahan…

Hari Terakhir Festival Sekala Bekhak Group Sekura Tampil Mariah

Hari Terakhir Festival Sekala Bekhak. Group Sekura Bukhak Tampil Mariah Lampung Barat Gemasumselnews-Kegiatan di Lapangan…

Pj Wako Prabumulih , H Elman di Dampingi istri, Kadinkes, Hj Hesti Widyaningsih Lauching PIN Polio.

Kegiatan bertempat di Kelurahan Sukaraja Kecamatan Prabumulih Timur (foto gsn) Prabumulih, Gemasumselnews – Pemkot Prabumulih…

Senyum Tipis Tipis Abusama H. Misnadi Menjadi “Magnet”, Ibu Ibu ekspresikan Dukungan

ibu ibu mengekspresikan dukungan terhadap kedua pasangan calon di setiap titik pertemuan. (foto GSN) OKU…

H.Muhtadin Sera’i : Dukung Bacabup Abusama-Misnadi Yakin Mampu Bawa OKU Selatan Lebih Baik

Abusama- H.Misnadi Mari kita bersatu untuk memenangkan Pilkada OKU Selatan pada 27 November 2024 mendatang…